Selasa, 04 Mei 2010

abang tukang becak..... mari-mari sini..... aku mauuu......


Begini susahnya kalau pacaran jarak jauh. Kalau lagi butuh nggak ada pelampiasan. Wkwkw. Cowokku udah balik ke Jakarta kerja. Terus aku di kontrakan sendirian. Tiap malam hanya ditemani guling dingin. hehehe. Pas aku ym-an sama cowokku terus bilang lagi pengen, dia sih cuma bilang ya udah buka baju aja atau liat bokep. Lo padahal aku kan pengennya yang langsung dan asli. Main sendiri sama dimainin itu beda. Hehe. Liat bokep itu cuma bikin itu kedut-kedut pengen. Ya sudah terus tidur aja.

Kalau lagi kepengen itu biasana pas mau mens gitu. Memang katanya gitu ya kalau pas lagi mau mens emang birahinya lagi tinggi. Pernah kepikiran gimana rasanya ml sama cowok lain hehehe. Dan tenyata memang kejadian dan cowok lainnya itu,,,, tukang becak. Wadoh kok bisa?? Ya namanya aja pikiran lagi nggak rasional dan butuh sumbatan dengan segera.

Jadi itu pas hari minggu malem eh agak sore gitu dink. Aku ke carefour belanja bulanan. Brangkatnya sih dianterin temen yang siangnya main ke kontrakan. Terus pas pulangnya itu hujan deres dan nggak mungkin naik angkutan umum, udah nggak ada angkutan umum. Jadinya naik becak. Kayaknya tukang becaknya baru soalnya dia nggak gitu tau alamat kontrakan. Jadi hujan-hujan aku naik becak nggak pake ditutup plastik depannya, soalnya harus nunjukin jalan. Basah-basah deh. Terus apa bedanya naik becak dan enggak kalau sama-sama basah? Ya nggap apa-apalah daripada jalan kaki. Dan air hujanitu malah bikin tambah horny. Wkwkwk dingin sih

Pas udah nyampe depan rumah, aku turun dan sengaja lama-lamain ambil duit di saku celana. Biar bagian depan bajuku basah. Aku kan nggak pake bh jadi cuma kaos luar lengen panjang sama kaos dalam aja. Pas udahlumayan basah, yah sampai bentuk payudaraku keliatan jelas sama putingnya, aku baru bayar uang becak. Pas nerima uang tukang becaknya ngliatin payudaraku sambil jari tangannya digelitikin ke telapak tanganku. Ih, kurang ajar. Katanya itu ngajak ml ya? Dia ngliatin terus. ”Pengen ya pak?“ Aku gituin aja sekalian. Wkwkw. ”Iya!“ mantep banget dia njawabnya. ”Saya pergi dulu mbak ganti motor, nanti saya balik lagi sini.“

”Emang mau ngapain Pak?“ tanyaku kaget. Waduh kejadian. Gawat. Tukang becaknya nggak jawab tapi malah ngliatin pake muka mesum banget. ”Cari yang anget mbak.“ Terus dia ngayuh becaknya pergi. Aku buru-buru masuk ke dalam mandi dan keramas. Pas mandi kepikiran ditanggepin apa nggak. Tapi ternyata horny lebih tinggi daripada akal sehat. Wkwk

Aku pake kaos dalam tapi nggak pake bra. Lengennya satu diturunin sampe keliatan sedikit gunungannya. Sama pake celana pendek. Kedengeran suara motor berhenti di depan kontrakan. Aku buru-buru bukain dan tukang becak itu masuki motornya ke dalam rumah. Biar nggak ketauan orang-orang sekitar. Pas aku nutup pintu tukang becaknya langsung ndorong aku nempel pintu sambil gesek-gesekin barangnya. Tenaganya kuat banget. Kepalanya diusel-usel ke dadaku. Tangannya nyoba nuruinin kaos dalam tapi susah. Akhirnya semuanya diangkat ke atas dan dia lahap payudaraku. Ganas. Wkwkw. Lama nggak lihat cewek ya pak! Disedot-sedot sampai sakit.

”Pak mandi dulu!“ aku nggak suka bau tukang becak. Bau keringet lagian dia basah kena hujan. ”aku aja udah mandi pak. Bapak juga harus mandi.“

”mandi sama mbak aja!“ dia lepas mulut pas ngomong terus nancep lagi. Burungnya terus digesek-gesekin. Enggak mau pokoknya harus mandi. Aku dorong dia. Akhirnya dia mau ”habis itu kita habis-habisan ya Mbak.“

Dia pergi ke kamar mandi. Dan payudaraku udah merah-merah. Ganas ganas ganas. Wkwkwk

Hujan semakin deras di luar. Berarti keadaan akan aman-aman saja.

Pas aku baru buka pintu kamar karena ngira pak becak itu sudah selesai mandi, orangnya ternyata sudah pake sarung. Jadi inget pacarku dulu pas pertama kali petting. Heehehe. Dia bawa sarung ternyata, sudah siap-siap. Kurang ajar. Tiba-tiba aku didorong-dorong ke atas kasur terus dibanting. Untung kasurnya empuk! Kaos dalamku langsung dirobek sama tukang becak itu. Wow! Tenaganya Maak! Wkwkw. Dia sekitar 40 tahunan sih., badannya kekar dan kakinya besar, mungkin karena keseringan nggenjot becak. Dan skearang aku yang jadi becaknya. Wkwkw.

Kepalanya diusel-usel ke dadaku. Diremes-remes sampe kacrut! Gila nih bapak. Terus putingku diemut disedot kuat-kuat. Sampai aku njerit sakit. Tapi nikmat. Wkwkw. Mulutnya nyamut-nyamut gitu sama dadaku. Giginya digasruk-gasrukin terus dikenyot lagi terus diunyel-unyel pake tangannya yang kasar. Begitu terus kayak adonan donat. Ich.

”Pak mau cium mulut“ aku minta gitu. Kakiku udah mulai ngangkang buka. Sudah terangsang sih. hehe. ”tar!“ dia malah gesek-gesekin burungnya. Tangannya bukak sarungnya cepat sampai dia bugil jret! Burungnya kayaknya sih gede digesek-gesekin terus. Kakiku ngangkat dan ngelingker di pinggulnya. Biar makin rapet.

Habis itu dia cium mulut, bukan dink tapi lahap mulut. Semua disedot masuk gitu. Terus mulutnya turun sambil jilat leher, pyudara (dikenyot lagi, mudah-mudahan payudaraku nggak molooor wkwkwk), sambil tangannya remes-remes pantat. Aduh, Mak! Pegeeel…. Dia remes payudaraku lagi kuat-kuat terus bertumpu di dada. Napasku sampai agak sesek. Dia angkat pantat terus buka kakiku lebar-lebar, ditekan ke samping terus ditahan pake tangannya kuat-kuat. Aku coba angkat kepala dan lihat burung dia sudah siap dimasukin. Dia lihat vaginaku sambil muka mesum.

Pertama ujung burungnya disentuhin di permukaan vagina sambil cengengesan. Terus langsung masuk! gol!

Agh! Aku kayak cegukan kaget! Nyeri.... tapi nggak sampai sakit soalnya sudah basah. Terus pak becak itu maju mundur kenceng banget. Tanganku pegangan tangannya sambil teriak-teriak oh-oh-oh terus gak berhenti-berhenti. Rasanya kayak digaruk, antara nyeri dan ooooh... enaaak. Aku buka mata coba lihat wajahnya. Tukang becak itu melet sambil terus nggenjot becaknya. Terus tangannya dilepasin, dia nindih badanku, mulutnya di payudara, dan balik maju mundur. Disodok-sodok kayak bola biliar. Tubuhku udah nggak bisa ngapa-ngapain. Kakiku udah buka lebar-lebar dan lemes. Lutut rasanya gemetaran nggak jelas dan tanganku cuma meluk tubuh penuh otot itu. payudaraku sampai basah dan agak panas disedot-sedot sambil digesek-gesekin giginya. Pasraaaah...... terserahlaaaah... badanku untukmu semua pak becak!!!!

Tiba-tiba tangan pak becak itu ngrangkul leherku dari belakang. Dia brenti sebentar. Tangan kirinya meluk pnggung kenceng-kenceng . jadi tubuh kita sudah nempel. Dadanya nempel di dadaku. Mulutnya di leher terus dia balik tusuk-tusuk vaginaku. Dialnjut lagiiiii..... terus dia peluk aku kenceng-keceng sampai sesek. Tapi aku sudah nggak bisa ngapa-ngapain, tangan lemes kaki lemes, lutut gemetaran, vagina kedut-kedut, kepala lemes, pikiranku sudah nggak jelas diawang-awang. Yang ada cuma nyeri sambil nikmat. Tukang becak itu napasnya dengus-dengus kenceng, dia mulai teriak-teriak ah-ah-ah, terus pantat gerak makin cepet sampai akhirnya tubuhnya tegang dan burungnya masuk sampai mentok ke dalam vagina. Mentok tok aku sampai bisa ngrasain ujungnya terus denyut-denyut dan crut! Dia diam dan tubuhnya tegang semua.

Oh, sialan. “Cabut pak cabut…….” Aku bilang sambil lemes, napasnya udah nggak aturan. “eeeh… cabuut…” tanganku ndorong tubuhnya tapi percuma langsung jatuh lagi saking lemesnya. Tukang becaknya ngerti, setelah sempat ngeluarin spermanya di dalam vaginaku dia keluarin burungnya dan nglanjutin pipis di luar. Terus badannya ambruk nindih badanku, napasnya nggak jelas dan dia juga ngomong nggak jelas. Kayaknya juga ileran kena payudaraku. Aku udah nggak bisa ngapa-ngapain, tidur telentang dan napas kesengal-sengal. Vagina rasanya anget dan kedut-kedut kenyut-kenyut.

Terus tukang becak itu bangun, jalannya sempoyongan tapi turun tempat tidur dan keluar kamar. Balik-balik dia sudah pake celana dan baju sambil ngrokok dan balik duduk di kasur. Sialan, dia ngrokok di kamar. Dia anjlok gitu ajadi atas kasur terus ngrokok. Matanya lirik-lirik terus ke arah vaginaku yang kebuka lebar. dia cengengesan sambil liat wajahku yang lemes. ”mbak“ katanya „bangun mbak, saya mau pulang.“

Apa??? ’“mbak kan harus tutup pintunya lagi.... kalau nggak mau diperkosa maling.” Dia ketawa kurang ajar.

Aku nyoba bangun. Pelan-pelan. Lutut rasanya nggak ada tenaga. Kupikir dia malah bakal tinggal sampai pagi. ”cepetan mbak, tadi saya cuma pamit mau minum jamu sma istri saya. Kalau ketauan saya makan mbak bisa dicerai saya mbak.“ Dia matiin rokok ke atas meja d samping tempat tidur terus dibuang k lantai.

”Maksudnya pak?“

”Ya rugi saya mbak kalau dicerai. Keluarganya kaya, kalau sampai cerai duit dari tarik becak nggak cukup mbak buat hidup.” Dia lompat turun. Aku merambat turun pelan-pelan. Badan rasanya pegel semua. Tukang becaknya ngliatin sambil ketawa kurang ajar. ”padahal baru sekali diembat sudah lemes gitu mbaaaak!”

Dia ndeketin dan langsung nggendong. Aku cuma pasrah meluk lehernya. Payudaraku nempel di wajahnya. Tangan kirinya nyangga diantara vaginda dan pantatku, tangan kanannya masih iseng remes payudara.. aku melenguh lagi, terangsang. Dia ketawa kurangajar.

Aku diturunin di sofa, tukang becaknya mengeluarkan sepeda motor. Setelah ngeluarin dia balik ke kamar ambil sarung. ”Ati-ati ya mbak. Saya nggak balik-balik lagi kok. Kalau sering ke sini siapa tahu ada tukang becak yang tahu terus lapor istri saya. Kan gawat.“ Dia cengengesan.
Aku mulai benerin duduk. Dia nutup pintu dan mulai ngeluarin motornya. Suara pager dibuka dan ditutup lagi, terus suara motor dan dia pergi. Aku berdiri pelan-pelan dan ngunci pintu. Setelah itu baru balik ke kamar dan molor.

Besok paginya aku bangun ksiangan. Pas online ym baru jam setengah sembilanan. Cowokku langsung nyapa ”kamu kemana aja semalam? Kok gak onlen? Maen sama cowok lain ya?“

Iya. Sama tukang becak perkasa. Wkwkwkw. Aku bilang ”kemarin dari carefour keujanan. Pusing terus tidur cepet.“

Cowokku nggak jadi cemburu. Dia malam bilang ”ya udah istirahat aja. Minum obat. Aku berangkat kerja dulu ya, Yang.“

Dia sign out dan aku mandi. Tubuh rasanya lengket. Bekas air liur tukang becak itu kayak menempel di seluruh tubuhku. Sodokan mentoknya aja masih berasa sampai sekarang. Nikmat. Pengalamaan pengalamaan… wkwkwk.

Eh, itu nggak tau potonya siapa. maaas...... saya pinjam potonya yaaaaaa. wkwkwk piiiisss...

2 komentar: